Kamis, 16 Oktober 2008

Selamat Ulang Tahun Sarah

Birthday Babies Tanggal 16 Oktober ini Sarah berulang tahun yang kedua.
Selamat ulang tahun ya nak, panjang umur, sehat selalu, jadi anak yang pintar dan sholehah, sayang sama kak Bilqis & bang Sultan, hormat pada Orang Tua. Amin.
Panjang ya doanya … namanya juga doa dan harapan harus yang bagus-bagus dong.

Ultah Sarah dirayain ama keluarga aja, Ummi,Abi,kak Bilqis, Bang Sultan and Kak Ina (topi yg dipakai sarah dari Ultahnya kak Shita, hehe...)

Sedikit cerita kenangan waktu mau punya anak ketiga…
Saat itu aku sudah enjoy banget dengan 2 orang anak. Anak-anakku sudah lumayan besar dan tidak terlalu merepotkan lagi. Bilqis sudah 9 tahun+ dan Sultan 5 tahun

Sarah Cahaya keluarga

Sebagai wanita aku merasa sudah santai lagi, tanpa di recokin dengan tangisan anak bayi. Tapi sang suami ternyata pengen punya anak lagi, satu lagi katanya…
Alasan my hubby anak dua itu sedikit, terasa saat kita tua nanti. Namanya istri nurutlah ama suami (mau masuk surga jadi harus nurut ama suami, asal perintahnya yang baik-baik), walau dengan sedikit ngedumel(?)
Tidak lama setelah aku buka kontrasepsi, aku hamil. Perasaan sih lancar aja, tapi pada minggu ke 10 kehamilan, ada flek-flek hitam yang keluar lumayan banyak. Pagi itu aku segera bawa ke klinik (fasilitas perusahaan ada sebuah klinik, dokter kandungan dari Jakarta hanya dateng per 2 mingu). Karena saat itu tidak ada kunjungan dokter kandungan, jadi aku hanya di tangani oleh bidan, setelah periksa dalem aku disuruh bedtress dulu di kamar inap. Dan disuruh menunggu kunjungan dokter kandungan, yang kebetulan akan datang besoknya.

Aku pikir daripada kelamaan nunggu dokter kandungan perusahaan, akhirnya pada malem itu aku dan suami memutuskan cek ke dokter kandungan di luar saja.
Untung aja kita cepet cari dokter kandungan yang lain, ternyata setelah di USG di dalam kandunganku janin tidak berkembang dan harus dikeluarkan, dikuret. Sesuai saran dokter harus secepatnya, jadi kesokan harinya sudah di persiapkan untuk di kuret kandunganku. Campur aduk perasaanku, merasa bersalah karena aku kurang iklash saat mau hamil saat itu, hanya karena mau nyenangin suami aja. Perasaan takut juga karena besok harus di kuret dengan bius total. Tapi Alhamdulillah proses kuret lancar, dan aku tidak merasakan sakit apapun, hanya malemnya aja pinggang agak pegel-pegel.

Nah…selanjutnya setelah habis nifas, aku pikir aku dapat haid pertama, tapi kok darahnya deres banget, dan aku juga merasa mual… aku cek ke dokter kandungan perusahaan dengan tenangnya si dokter bilang
“Itu darah haid bu... mualnya mungkin karena hormon habis di kuret, nanti kalau sudah bersih haidnya dateng aja lagi biar kita pasang KB ya…”

Tapi fellingku ngerasa ada yang kurang beres dengan haidku kali ini, karena beda sekali dengan haid2 sebelumnya… jadi aku periksa lagi ke dokter kandungan di luar…ternyata aku sudah hamil lagi (subur amet ya…). Heran, bingung… tapi aku berpikir tenyata Yang Kuasa memang masih memberi kepercayaan padaku untuk punya seorang anak lagi. Jadi aku harus bener-bener iklash dengan kehamilan anak ketiga ini. Dan setelah bedtres 1 minggu dan minum obat penguat kandungan, kehamilanku normal kembali.
Dan mengenai dokter kandungan dari perusahaan sempet aku sesalkan, kok gak teliti banget, ya tapi sutralah dokter juga manusia… Kita aja sekarang yang harus pinter-pinter menghadapi para dokter…harus kritis jangan nurut aja.

Sekarang si anak ketiga Sarah Noor Ramadhan, (Sarah diambil dari nama istri nabi Ibrahim, Ramadhan bulan kelahirannya) adalah Cahaya bagi keluarga kami, lagi lucu-lucunya, lagi belajar ngomong, kadang terkaget-kaget kalau Sarah bicara sesuatu yang kita anggap dia belum paham.



Sarah sekarang sudah pinter action

Kemarin saat aku mau mulai kerja lagi sehabis cuti lebaran aku kasih tahu
“Sarah, ummi mau kerja lagi ya, sarah dengan kak Ina dirumah”…eh dengan lucunya Sarah menjawab
“ Gak usah ummi, sante dulu” dengan logat cadelnya hahaha…


Masih banyak lagi kalimat2 yang kadang bikin kami sekeluarga tertawa.
Sarah jadi hiburan buat kakak dan abangnya. Terutama hiburan abinya kalau pulang dari kantor… di gendong-gendong, disun dan di peluk-peluk….
Umminya kadang dicuekin lebih mesra ama Sarah, hikss… Giliran Umminya lain waktu dah…kek kek kek…


Dengan memasuki umur 2 tahun ini, otomatis aku juga akan berhenti memberikan ASI buat Sarah, sedih juga sih…kayaknya memberi ASI selain si anak memperoleh asupan yang begizi, juga membuat ikatan batin antara Ibu dan Anak. Dan ASI juga salah satu senjataku membujuk Sarah kalau lagi rewel. Tapi sepertinya dalam minggu-minggu ini masih penyesuaian buat sarah berhenti dari ASInya. PR lagi nich buat ummi...

9 komentar:

Bunda MeDaNi mengatakan...

Met Ultah ya..Sarah, semoga jadi anak yang shalehah, Amin

Asih Evan mengatakan...

makasih tante Peni... Nina juga bentar lagi 2 tahun ya...Inget 2tahun yang lalu teraweh orang hamil, banyak pegelnya hehe...

Angsoka47 mengatakan...

met ultah sarah... ih, udh gede... tambah pinter, tambah cantik... btw, tgl lahirnya sama an nih ama ibu mertua ku, kekekek...

mama icel mengatakan...

sarah..met ultah ya..kok gak ngundang tante yg cantik ini?
umminya gak cerita habis melahirkan ditungguin ma siapa?cepet banget ya ternyata udah 2 thn yg lalu..tua deh kita tapi gak sadar2..

Elys Welt mengatakan...

happy birthday buat Sarah ya :)

elisabeth gallery mengatakan...

Selamat ultah ya sarah.....
Semoga tambah cantik danpanjang umur....

Dari kakak elsa

Mieske mengatakan...

Met ultah ya Sarah... Sorry tante telat ni taunya hehehe maklum tantenya sibuk ngeplurk ma molor di tempat tidur gara2 vertigo hihihih... Udah gede ya...Doa tante selalu untukmu ya nak semoga jadi anak yg shalehah...amin!

mommy adit mengatakan...

Wah.. Met Ultah ya Sarah! udah mau disapih ya ASI nya? Radit juga baruu aja disapih... Mudah2an sukses ya....

Emang bener ya, dari anak seusia Sarah & Radit, kita suka dapet hal2 yang amazing.. terutama dari perkataannya...

Febrie mengatakan...

met ultah ya sarah sayang, tambah besar tambah pinter dan semuanya yang bagus2