Selasa, 26 Agustus 2008

My Car, My Son

“Anak adalah bagian dari ujian” memang benar kalimat bijak ini.

Sore hari kemarin aku lagi menemani si kecil Sarah bermain di teras.
Tiba-tiba Sultan teriak “ Umi lecet…”.
Karena Sultan lagi naik sepeda aku pikir kakinya lecet atau luka kena sepeda. Aku segera mau lihat kakinya Eh… gak tahunya nyambung lagi kalimat Sultan “ Mobil umi lecet kena stang sepeda Sultan”

Aduh mak…mataku langsung tertuju ke mobilku Car 2 …bener aja goresan putih sepanjang 20 cm memberet agak dalam di pintu mobil livinaku, yang umurnya belum genep 1 tahun, yang masih ku eman-eman….
Perasaanku campur aduk lihatnya…. mulut rasanya mau mengomel …Poutytangan ingin mencubit….perasaan gak jelaslah.

Tapi sambil emosi aku masih bisa berpikir, kalaupun aku ngomel gak karuan, kalaupun aku mencubit Sultan mobilku gak akan balik mulus lagi. Walau sempet juga Sultan aku marahin, karena dia tidak hati-hati. Karena takutnya dia langsung pergi lagi lanjutin main sepedanya. Sementara aku dengan hati nelongso Wet mengelap-ngelap mobilku.

Selesai sholat Ashar, aku makin bersyukur untung tadi anakku gak sempet aku cubit atau aku apainlah. Namanya barang bisa rusak, bisa habis, bisa hilang…tapi kalau aku sakitin hati anakku gak tahu dampaknya sampai kapan.

Pernah suatu hari aku mengantar Sultan pergi ke sekolah,(biasanya Abinya yang selalu mengantarnya), eh gak tahunya sampai di halaman sekolah saat mau turun dari mobil Sultan tanya “mana tas Sultan, Umi” Massya Allah, dengan perhitungan waktu aku yang juga harus kekantor, gimana emosiku gak kepancing Steamed . Akhirnya Sultan minta pulang lagi untuk ambil tasnya, dan kembali lagi ke sekolah dengan si Bibik naik angkot. Untung gak tinggal di Jakarta yang macet…

Ya..itulah sedikit ujian2 kesabaranku atas tinggkah anakku Sultan. Pokoe… kalau cerita Sultan gak ada habis-habisnya…

Walau saat aku menceritakan kembali kenakalan Sultan ke Abinya kadang kok kejadian-kejadian yang tadinya menjengkelkan bisa jadi cerita yang lucu Roll . (Aku biasa wajib lapor perkembangan baik & buruk anak ke Abi soalnya Abi waktunya sedikit sekali mengawasi perkembangan anaknya).

Semoga saja Sultan makin besar makin mengerti, makin mandiri. Rasa jengkelku dan marahku selalu hilang kalau sudah lihat wajah manisnya, sekarang aku lihat wajahnya makin mirip dengan Abinya Son & Father . Mudah-mudahan juga nanti kalau sudah besar baik dan sholehnya bisa seperti Abinya, Amin

4 komentar:

mama icel mengatakan...

lecet..?
itu ujian ibu2 yg eman2 ma mobilnya hahaha....
mobil lecet masih bisa dibenerin,tapi kalau hati udah lecet susah obatnya...

salam sayang tuk sultan...

Asih Evan mengatakan...

kalau diserempet boil orang sih keselnya beda say. Wong mobil lagi parkir manis di garasi diseruduk ame warga sendiri...

Angsoka47 mengatakan...

lagi diuji nih kesabaran dikau... menjelang ramadhan lage..moga cepet ilang lecetnya ya..

Asih Evan mengatakan...

Emang bener kesabaran sebagai seorang ibu sering diuji oleh tingkah laku anak-anak kita ya. Mudah-mudahan kalau kita sabar ini menjadi bagian dari pahala dech...